Probolinggo (beritajatim.com) – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. (bankjatim) terus berupaya membangkitkan ekonomi masyarakat Jawa Timur di tengah pandemi.

Salah satu usaha yang ditempuh melalui penyaluran kredit Dana Bergulir (DAGULIR), kredit Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan bantuan Program Satu Rekening Satu Pelajar (KEJAR) untuk masyarakat Kabupaten Ponorogo.

Bertempat di Pendopo Agung Kabupaten Ponorogo, penyerahan secara simbolis dilakukan langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, Bupati Kabupaten Ponorogo, Sugiri Sancoko, Wakil Bupati Kabupaten Ponorogo, Lisdyarita, Kepala Kantor OJK Regional IV Jawa Timur Bambang Mukti Riyadi, Asisten II Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Provinsi Jatim, Jumadi, serta Direktur Risiko Bisnis bankjatim, Rizyana Mirda.

Direktur Risiko Bisnis, Rizyana Mirda menyampaikan, ada dua jenis kredit yang diserahkan oleh bankjatim Yang pertama adalah Kredit Dana Bergulir yang diberikan kepada dua pihak, yaitu Koperasi Simpan Pinjam Putra Tama (usaha koperasi simpan pinjam) sebesar Rp 300 juta, dan Endang Sri Lestari (usaha perdagangan palawija) sebesar 100 juta Rupiah.

Sedangkan untuk Kredit PEN diberikan kepada 4 pihak yaitu kepada Sutrisno (industri pintal & tenun) sebesar Rp 110 juta, Endang Nurhayati (usaha perdagangan makanan & minuman) Rp 500 juta , Siti Mariyam (usaha pembuatan gong & drum) sebesar Rp 300 juta dan Imam Tauchit (industri bunga plastik) sebesar Rp 49 juta. Acara simbolis ditutup dengan penyerahan bantuan Program Satu Rekening Satu Pelajar (KEJAR) kepada 200 siswa di Kabupaten Ponorogo.

“Kami bersyukur telah dipercaya oleh Pemerintah untuk menjadi salah satu BPD yang menerima dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Secara teknis, mekanisme penyaluran dana PEN tersebut dilakukan dengan 2 (dua) pola yaitu direct loan dan two step loan yang disalurkan pada sektor UMKM, Konsumsi, dan Korporasi. Sejalan dengan itu pula, bankjatim bersama Pemerintah Provinsi Jawa Timur bersinergi menyalurkan Dana Bergulir (Dagulir) demi mendorong pemulihan ekonomi di Jawa Timur khususnya di tengah pandemi saat ini,” ungkap Mirda.

Dikatakan, program Kredit Dana Bergulir (Dagulir) merupakan kerjasama antara bankjatim dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dalam memberikan kekuatan modal bagi UMKM kelompok atau individu agar dapat lebih berkembang.

Rizyana Mirda berharap, kredit yang diberikan dapat membangkitkan perekonomian masyarakat akibat pandemi. Serta dapat menjadi modal untuk melanjutkan usaha yang terkendala akibat Covid-19.

”Ini merupakan upaya kita untuk membangkitkan perekonomian masyarakat,’’ ujarnya.

Dengan adanya kredit yang diberikan diharapkan dapat mendorong pemulihan ekonomi nasional dan peningkatan ekonomi daerah khususnya di Kabupaten Ponorogo. Selain itu, kegiatan ini merupakan bukti atas sinergi yang sangat baik antara bankjatim dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur, Pemerintah Kabupaten Ponorogo serta Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan. [rea/ted]